Bareng Startup Aruna Pemkab Banyuwangi Kolaborasi Berdayakan Nelayan

    Bareng Startup Aruna Pemkab Banyuwangi Kolaborasi Berdayakan Nelayan
    Penandatanganan kolaborasi antara Pemkab Banyuwangi dengan Founder serta Chief Sustainability Officer Aruna

    Banyuwangi - Untuk memberdayakan nelayan setempat, Pemkab Banyuwangi menandatangani kerjasama kolaborasi dengan Aruna, salah satu startup (perusahaan rintisan) perikanan terbesar di Indonesia. Penandatanganan bersama kolaborasi tersebut dilakukan tepat pada Hari Jadi Banyuwangi ke-250 akhir pekan lalu oleh Bupati Banyuwangi dan Founder serta Chief Sustainability Officer Aruna.

    Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani mengatakan, lewat program kolaborasi ini pemerintah daerah berupaya meningkatkan kapasitas para nelayan di kawasan pelabuhan ikan dalam pembudidayaan, pengolahan, dan pemasaran ikan. "Kita mendorong para nelayan untuk memanfaatkan platform dan aplikasi digital untuk meningkatkan produktivitas hasil perikanan sekaligus meningkatkan pendapatan nelayan, " katanya, Senin (20/12/2021).

    RILISNASIONAL
    market.biz.id RILISNASIONAL
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Menurut Ipuk, Aruna sendiri adalah perusahaan rintisan (startup) teknologi yang menyediakan platform untuk mempermudah para nelayan untuk menjual produknya langsung ke pasar global dan domestik. "Saya berharap semua program terus diarahkan untuk memulihkan ekonomi. Dengan pemulihan ekonomi, insha Allah pencapaian-pencapaian yang lain pasti akan kita raih. Wisata akan bisa kita perbaiki, kemiskinan bisa kita entaskan, pendapatan perkapita masyarakat juga pasti bisa kita tingkatkan, " ujarnya.

    Founder dan Chief Sustainability Officer dari Aruna Utari Octavianty menyebut, Aruna merupakan startup teknologi yang meringkas rantai pasok nelayan untuk menyajikan ikan segar ke konsumen akhir di berbagai negara. Selain itu, nelayan dapat menjual ikan dengan harga yang lebih baik dan meningkatkan taraf hidupnya. "Di Hari jadi Banyuwangi ke 250, Aruna mengambil satu langkah lebih dekat dengan nelayan Banyuwangi dan mewujudkan visi Aruna untuk menjadikan Indonesia menuju poros maritim dunia, " terangnya.

    Dengan mengusung visi, Laut Untuk Semua, Aruna berkomitmen meningkatkan taraf hidup komunitas nelayan dengan mendorong praktik perdagangan ikan yang adil dan bertanggung jawab untuk keberlanjutan industri perikanan dalam jangka panjang. "Aruna merupakan platform integrasi pasar hasil laut terbesar di Indonesia yang menghubungkan nelayan kecil ke pasar global. Oleh sebab itu kolaborasi ini tak hanya membawa nelayan Banyuwangi go digital, tapi sekaligus go global, " ucap Utari.

    Utari menyebut, tercatat nelayan yang bermitra dengan Aruna dapat meningkatkan pendapatannya hingga 3 kali lipat. Sampai saat ini, Aruna berada di 71 titik yang tersebar di 18 provinsi. "Semakin banyak kami mengunjungi kawasan pesisir di Indonesia, harapannya semakin banyak nelayan yang taraf hidupnya meningkat, " tambah Utari.

    WARTADESA.CO.ID
    market.biz.id WARTADESA.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Sementara itu, Kepala Dinas Perikanan Kabupaten Banyuwangi Alief Rachman Kartiono menyebut langkah ini salah satu bentuk transformasi wilayah pesisir dengan digitalisasi nelayan dan pemberdayaan perempuan di wilayah Banyuwangi. Penandatanganan ini mencakup asessmen hingga kolaborasi bersama dalam mempersiapkan nelayan Banyuwangi ke pasar global. Menurutnya, langkah ini mendorong pemberdayaan di sektor perikanan lebih masif.

    "Tujuan kemitraan yang kita bangun bersama dengan Aruna ini adalah yang pertama kita mendorong agar pemberdayaan di sektor perikanan lebih masif lagi, terutama para kelompok nelayan tradisional yang sementara ini belum tersentuh program-program pemberdayaan, " ujarnya.

    POLITISI.ID
    market.biz.id POLITISI.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Alief berharap, dengan program kemitraan ini dapat melakukan pemberdayaan menjadi lebih masif lagi. Selain itu digitalisasi dapat membantu program perikanan. "Kami juga berharap agar bersama Aruna ini selain membantu dalam digitalisasi program di sektor perikanan, termasuk juga memasarkan produk-produk hasil perikanan Banyuwangi termasuk produk-produk olahannya, " pungkasnya. (HR)

    Banyuwangi Jawa Timur
    Soberi

    Soberi

    Artikel Sebelumnya

    Hasil Budidaya Lobster Air Tawar Lapas Banyuwangi...

    Artikel Berikutnya

    Danlanal dan Kapolresta Banyuwangi Coffee...

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Achmad Sarjono verified

    Suferi

    Suferi verified

    Postingan Bulan ini: 9

    Postingan Tahun ini: 43

    Registered: May 4, 2021

    N. Wijanarko

    N. Wijanarko verified

    Postingan Bulan ini: 1

    Postingan Tahun ini: 7

    Registered: Oct 4, 2021

    Agung widodo

    Agung widodo verified

    Postingan Bulan ini: 1

    Postingan Tahun ini: 2

    Registered: Apr 8, 2021

    Suhendi

    Suhendi verified

    Postingan Bulan ini: 1

    Postingan Tahun ini: 11

    Registered: Apr 25, 2022

    Profle

    Achmad Sarjono verified

    Tiga Ksatria Airlangga Sabet Juara I Lomba Debat Nasional
    Adakan Donor Darah, BEM FAPET Kolaborasi dengan BEM FKG dan PMI
    UB Lakukan Kajian Risiko Bencana di Kepulauan Anambas
    KKN-T DM Bantu UD Kopi Ledug Buat Sistem Manajemen Mutu Perusahaan

    Rekomendasi

    Inovasi Mahasiswa UNAIR Buat Artificial Meniskus
    FS Tersangka, Kapolri Lulus Ujian Terberat
    Bantu Sejahterakan Ekonomi Warga, Tim PKM-PM Psikologi UNAIR Lolos Pendanaan
    Kasus Perundungan di Tasikmalaya, Pakar UNAIR: Peran Lingkungan Korban Alami Trauma Hingga Gangguan Fisik
    Vokasi ITS Kembali Peroleh Sertifikasi Keprofesian dari BNSP dan LSP

    Ikuti Kami