Pemerintah Banyuwangi Berikan Penyertaan Modal Rp 9 Miliar, DPRD Minta PUDAM Lakukan Analisa Secara Cermat

    Pemerintah Banyuwangi Berikan Penyertaan Modal Rp 9 Miliar, DPRD Minta PUDAM Lakukan Analisa Secara Cermat
    Rapat Paripurna DPRD terkait jawaban Bupati terhadap Pandangan Umum Fraksi atas Nota Pengantar Bupati

    Banyuwangi - Menanggapi Pandangan Umum (PU) terkait penyertaan modal daerah kepada pihak ketiga, khususnya penyertaan modal pada Perusahaan Umum Daerah Air Minum (PUDAM) Kabupaten Banyuwangi pada dasarnya eksekutif sependapat dan menyampaikan terima kasih.

    Pernyataan tersebut disampaikan oleh H Sugirah, Wakil Bupati Banyuwangi yang membacakan jawaban Bupati dalam Rapat Paripurna DPRD terkait jawaban Bupati terhadap Pandangan Umum Fraksi atas Nota Pengantar Bupati tentang Rancangan Perda tentang perubahan kedua atas Perda Kabupaten Banyuwangi Nomor 6 tahun 2014 Tentang Penyertaan Modal Daerah kepada pihak ketiga di Ruang Rapat Paripurna DPRD Kabupaten Banyuwangi pada Sabtu (11/12/2021).

    Menurut H Sugirah, eksekutif betul-betul memprioritaskan  rencana pemasangan 3.000 Sambungan Rumah (SR) untuk warga yang membutuhkan, dan wong cilik yang selama ini membutuhkan layanan PUDAM. "Terhadap masukan fraksi yang terhormat agar PUDAM sebagai BUMD penyelenggara sistem penyediaan air minum agar meningkatkan tata kelola efisiensi operasi, keuangan dan kualitas layanan guna tercapainya sasaran penilaian yang nantinya akan berdampak terhadap meningkatnya pendapatan asli daerah (PAD), " jelasnya.

    Pakde Girah menuturkan  penggunaan alokasi dana hibah sebesar Rp 9 miliar  rupiah untuk 3.000 SR rumah, dalam program pasang baru reguler calon pelanggan PUDAM hanya dibebankan untuk jaringan pipa dari jaringan tersier ke sambungan rumah saja. Sedangkan untuk jaringan tersier menjadi tugas dan kewajiban dari perusahaan.

    PUBLIK.CO.ID
    market.biz.id PUBLIK.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Sugirah juga menambahkan, adapun dalam mekanisme dana hibah sebagaimana dalam ketentuan hibah mensyaratkan bahwa pemerintah daerah harus menyiapkan dana talangan untuk membiayai terlebih dahulu melalui penyertaan modal yang nantinya akan mendapatkan penggantian oleh pemerintah pusat.

    Sementara Ruliyono, pimpinan rapat paripurna yang juga Wakil Ketua DPRD Banyuwangi kepada sejumlah wartawan menyatakan, terkait penyertaan modal terhadap PUDAM wajib dibuatkan Perda agar dana bantuan Rp 9 miliar tersebut bisa cair. Dia menambahkan dana tersebut sebenarnya merupakan bantuan dari Australia yang diberikan melalui Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Banyuwangi, sehingga membutuhkan Perda sesuai dengan permintaan pemerintah pusat dan provinsi agar dana bantuan tersebut bisa cair dan dimanfaatkan untuk kepentingan masyarakat.

    URBANESIA.ID
    market.biz.id URBANESIA.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    "Apabila dana Rp 9 miliar  tersebut cair dewan meminta kepada PUDAM Banyuwangi untuk melakukan analisa secara cermat menjalankan amanat yang tertera dalam perda. Program yang dilakukan bukan sekedar untuk mendapatkan hasil akan tetapi merupakan fungsi pelayanan kepada masyarakat Banyuwangi, " jelas politisi Golkar asal Glenmore tersebut. (HR)

    Banyuwangi Jawa Timur
    Soberi

    Soberi

    Artikel Sebelumnya

    Lanal Banyuwangi Terima Donasi SMK PGRI...

    Artikel Berikutnya

    Asosiasi Kepala Desa Banyuwangi Ikuti Sosialisasi...

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Achmad Sarjono verified

    Suferi

    Suferi verified

    Postingan Bulan ini: 9

    Postingan Tahun ini: 43

    Registered: May 4, 2021

    N. Wijanarko

    N. Wijanarko verified

    Postingan Bulan ini: 1

    Postingan Tahun ini: 7

    Registered: Oct 4, 2021

    Agung widodo

    Agung widodo verified

    Postingan Bulan ini: 1

    Postingan Tahun ini: 2

    Registered: Apr 8, 2021

    Suhendi

    Suhendi verified

    Postingan Bulan ini: 1

    Postingan Tahun ini: 11

    Registered: Apr 25, 2022

    Profle

    Achmad Sarjono verified

    Tiga Ksatria Airlangga Sabet Juara I Lomba Debat Nasional
    Adakan Donor Darah, BEM FAPET Kolaborasi dengan BEM FKG dan PMI
    UB Lakukan Kajian Risiko Bencana di Kepulauan Anambas
    KKN-T DM Bantu UD Kopi Ledug Buat Sistem Manajemen Mutu Perusahaan

    Rekomendasi

    Inovasi Mahasiswa UNAIR Buat Artificial Meniskus
    FS Tersangka, Kapolri Lulus Ujian Terberat
    Bantu Sejahterakan Ekonomi Warga, Tim PKM-PM Psikologi UNAIR Lolos Pendanaan
    Kasus Perundungan di Tasikmalaya, Pakar UNAIR: Peran Lingkungan Korban Alami Trauma Hingga Gangguan Fisik
    Vokasi ITS Kembali Peroleh Sertifikasi Keprofesian dari BNSP dan LSP

    Ikuti Kami